Faktor Penyebab Perubahan Medan Magnet

Medan magnet bumi sangat mempengaruhi nilai intensitas medan magnetik. Intensitas medan magnetik di atas permukaan bumi akan terukur dan selalu mengalami perubahan terhadap waktu. Perubahan medan magnetik terhadap waktu bisa terjadi dalam waktu yang berbeda-beda. Hal tersebut disebabkan beberapa faktor antara lain.

1. Variasi Sekuler

Variasi sekuler adalah variasi medan bumi yang diakibat dari adanya perubahan posisi kutub magnet bumi. Pengaruh dari perubahan variasi sekuler bisa diantisipasi dengan cara perbaharuan dan menetapkan nilai dari intensitas medan magnetik utama bumi (IGRF) setiap lima tahun sekali.

2. Variasi Harian

Variasi harian merupakan variasi medan magnetik bumi yang sebagian besar sumbernya adalah dari medan magnet luar. Medan magnet luar ini asalnya dari perputaran arus listrik di dalam lapisan ionosfer. Sumber perputaran tersebut adalah partikel-partikel terionisasi oleh radiasi matahari.

Efeknya akan menghasilkan fluktasi arus yang bertransformasi menjadi sumber medan magnet. Jangkauan variasi harian bisa mencapai 30 gamma dengan periode selama 24 jam. Tak hanya itu, variasi harian juga menghasilkan amplitudonya berkisar 2 gamma dengan perioda 25 jam. (Telford, 1976).

3. Badai Magnetik

Badai magnetik  ialah bentuk gangguan yang sifatnya sementara dalam medan magnetik bumi dengan magnetik dengan nilai sekitar 1000 gamma. Faktor penyebab terjadinya badai magnetik adalah karena diasosiasikan dengan kemunculan aurora.

Meskipun periodenya berjalan acak namun kejadian badai magnetik sering muncul dalam interval sekitar 27 hari sekali, Periode ini berhubungan dengan aktivitas sunspot (Telford, 1976).

Artikel Lainnya